Press "Enter" to skip to content

Cerita Kontot VIII – Gaharumu

Certot Kembali

GAHARUMU

“Cahaya, kenapa bulu halusmu kuhidu seakan gaharu?” soal Zainal menjelang senja Khamis sore.

Sang harimau kecil bernama Cahaya menerbeliakkan mata bulatnya.

Seram soalan tuannya sehingga meremang bulu halusnya.

“Aku tahu kamu ingat aku terhidu wangian manusia bersiong yang datang kelmarin.”

Cahaya menggelengkan kepalanya.

“Sudah aku manterakan sekeliling teratak ini. Usah kamu risau kembalinya Drakul yang bejat itu.”

Cahaya bangkit.

“Bukan darah yang dicarinya, madu Yemen aku ditujunya. Pelik!”

Cahaya mengemaskan kaki hadapan seraya merenung Zainal tanpa berpaling walaupun sedetik.

“Maaf ya Cahaya. Aku rindu dendam, sebenarnya.”

“Harum gaharu pada bulu halusmu mengingatkanku sejenak tentang Halimah yang sudah lama pergi berkelana ke negara matahari terbit.”

Purr.

Cahaya bersuara sedikit lalu menundukkan kepala entah memandang ke lantai atau semut merah nan seekor di kakinya.

Ia juga rindukan Halimah.

“Entah bila dia akan pulang, Cahaya.”

Purr.

“Aku suka berselisih dengannya pada waktu pagi.”

“Angin yang menyorot tubuhnya jika menghembus padaku membawa haruman gaharu.”

Purr.

“Aku tidak pernah lupa bauan yang mendamaikan itu.”

Purr.

“Oh, Halimah!”

Tiba-tiba, hilaian Drakul memecah ketenangan senja yang semakin dibaham malam.

Zainal bergegas ke rumah ibu lalu mencapai keris kecil pusaka arwah datuknya yang tergantung di dinding utara.

Cahaya berdiri, semua pada dirinya juga berdiri.

Wangian gaharu menyelinap di ambang perang Drakul dari semalam.