Press "Enter" to skip to content

Cerita Kontot II – Incommunicado

Incommunicado

Cahaya melompat menangkap Sang Beluncas yang terjatuh dari atas. Terkejut Zainal.
“Apa yang kautangkap Cahaya?”
Cahaya yang sudah berkuda-kuda dengan empat kakinya merenung riak wajah Zainal yang tertanya-tanya.
“Oh, ada beluncas dalam mulutmu.”
Cahaya mengemam Sang Beluncas dalam mulutnya, hendak ditelan tidak lalu, hendak diluah terlepaslah rezeki.
“Engkau makan beluncas itu?”
Cahaya menoleh ke kanan seakan ada malaikat yang lalu.
Sunyi seketika.
“Nanti alahan badan engkau nanti.”
Cahaya menoleh semula ke hadapan, menggoyangkan misai birunya, seakan memperlekeh telahan Zainal.
“Buangkan, buangkan.”
Cahaya menoleh ke kiri, seakan ada satu lagi malaikat yang pinggir.
Sepi seketika.
“Degil sungguh engkau ini. Buangkan.”
Cahaya merenung Zainal kembali.
“Nanti, kaumenyesal tidak sudah Cahaya.”
Cahaya menundukkan kepalanya, seraya menggerak-gerakkan telinganya.
“Bisu engkau nanti. Beluncas itu racun.”
Cahaya diam. Sang Beluncas masih dikemamnya.
“Jangan jadi macam aku Cahaya. Bisu bibir membawa bisu jiwa.”
Cahaya mengangkat kaki kanan hadapannya seakan mahu mencungkil Sang Beluncas keluar.
“Aku tak punya sesiapa untuk kuluahkan gumpalan di jiwa.”
Kaki kirinya yang hadapan pula diangkat.
“Hanya engkau Cahaya yang ada.”
Damai anjung itu seketika.

Zainal tiba-tiba melepaskan angin. Cahaya mengangakan mulutnya, Sang Beluncas sudah tiada lagi.